2014-01-02

review : papadom 2 (2013)



Tak sia-sia aku mulakan tahun 2014 ini dengan menonton filem ni.

Ulang balik, tak sia-sia. Yang sia-sianya adalah aku tak menonton filem ni kat wayang dek kerana abang aku kata filem ni kategori "boleh la" untuk ditengok.

Jalan ceritanya adalah kesinambungan dari filem asal Papadom (2009) yang menjadi satu fenomena dulu. Sebab bukan calang-calang orang yang berani buat filem tentang keluarga yang asalnya dari pulau pinang (utara) dan tidak bercakap slang utara walaupun sedikit. Untuk filem ini, Mia pelajar 21 A lulusan perfileman UiTM telah bekerja juga dalam bidang perfileman dan bercadang untuk berkahwin tanpa memberi tahu bapanya yang over protected tentang bakal suaminya.

Apa yang special pada papadom 2. Jalan cerita yang tidak terlalu melampau dan boleh diterima akal. Cuma yang aku tidak gemar pabila Afdlin Shauki cuba untuk menyindir beberapa pihak, terutama dari bidang perfileman. Dan itu adalah apa yang afdlin suka tampilkan sehingga ke maharaja lawak 2013 bersama boboi. Nasib baik adegan-adegan tu hanya ada beberapa  di permulaan cerita.

Lagi, cara dia mematikan watak Shasha (Scha) dan juga tidak terlalu menonjolkan watak Johan juga adalah salah satu sebab aku suka cerita ni.

Dan tentulah permainan perasaan, tawa dan tangis, sebak, semua afdlin dah gaul bagi sebati. Lakonan yang sangat mantap dari khir rahman, membuatkan cerita ni menjadi terlalu spontan dan bukan seperti cerita yang mempunyai skrip ciptaan manusia. Cuma perkembangan filem ni ada klise nye tapi itu langsung tak menjejaskan kualiti filem ni.

Runut bunyi, ramai yang kata menganggu filem. tapi tak bagi aku. afdlin meletakkan runut bunyi papadom 2009 dalam filem ini dan ternyata sangat berkesan (bagi aku). Membuatkan aku teringat kembali bagaimana cerita papadom yang asal. Muzik menyimpan memori. Sebab tu bila aku tengok cerita ni, aku bukak kat youtube dengar balik lagu, saya suka sorang budak, nama dia sarah.

Pendek kata, Papadom 2 adalah sebuah masterpiece.










No comments: