2011-06-09

ini analogi hepi besday ku.

Hari ini sudah masuk muka surat ke 7305. Chapter ke 20, masih terus membaca, kekadang terselak muka surat yang belakang. Chapter ke 18, paling disukai, tersenyum lebar. Chapter 16, 17. Taman-taman kenangan. Indah-indah belaka. Bodoh-bodoh belaka. Para watak memainkan peranan dengan baik. Tiada cacat cela. Tiada indah khabar dari rupa.

Alhamdulillah, dikurniakan 20 chapter dengan tulisan kaler-kaler cukup menghiburkan sekalipun kekadang kalernye palat, kekadang kalernye haram. Tapi percayakah anda, buku ini ade pelanginya sendiri, ade spektrum kalernye sendiri, ade taman bunga dengan bunga paling indahnye sendiri.

Taman bunga yang ade lakaran. 3 bunga semuanya, semuanya lakaran. Hanya lakaran. Belum muncul yang 3D. Belum ade yang pasti. Tapi dengan lakaran itu sahaja dapat, dapat membuat aku tersenyum, bergelak, bertenang hati. Tersenyum syukur, bergelak syukur. Kerana aku tahu, DIA cipta ia untuk aku kenal ia, walaupun bukan untuk aku ia.

Dan malam semakin larut. Sehingga tinggal beberape baris ayat untuk dihabiskan muka surat itu. Pabila ia tamat, alunan muzik akustika Stay dari Estrella dari gitar kapok Yus menjadi tatapan sisa-sisa hari aku.



2 comments:

aleen aiden said...

entah knape,rangkap ke2 tu sangat menangkap di hati.huhuh

kakiterbang said...

@aleen aiden

terima kaseh.. =)